Selasa, 28 Februari 2012

Syi’ir Gus Dur yang Makin Menyihir

Memang sejak Gus Dur meninggal dan dimakamkan di Tebuireng, banyak orang yang berdatangan ke Tebuireng, yang awalnya memang sudah ramai, untuk meraih peruntungan dengan berbagai profesi, mulai menjadi penjual makanan, pernak-pernik peziarah, souvenir, buku-buku, bahka ada yang menjadi pengemis. Tak ketinggalan, banyak juga yang berjualan VCD tentang Gus Dur.

Perihal VCD ini, awalnya saya mengerti yang mereka jual adalah VCD tentang detik-detik pemakaman Gus Dur yang memang banyak diminati orang. Dan lagi, semua orang boleh menjual dan memproduksinya sendiri, yang tentu saja dengan kualitas “harap maklum”. Namun, pengetahuan saya ternyata terbatas, sebab yang sekarang dijual tak sekadar VCD yang saya duga sebelumnya, tetapi juga ada VCD ‘album’ Gus Dur yang saat ini semakin booming dan semakin menyihir.

Betapa tidak, dalam waktu sekitar enam bulan terakhir ini, intensitas radio-radio di Jombang dan sekitarnya semakin meningkat dalam memutar ‘album’ Gus Dur yang berupa syi’ir yang saya sendiri tak tahu, itu ciptaan Gus Dur sendiri atau ciptaan orang lain. Apalagi waktu ramadhan kemarin, setiap jeda acara, menjelang maghrib ataupun selepas subuh seringkali radio memutar syi’ir Gus Dur ini. Dengan suara yang khas ‘Gus Dur Banget’, terasa benar makna yang “mendalam” dalam syi’iran itu. Dengan pesan-pesan moral yang sangat ‘mendinginkan’ sekaligus mungkin sangat ‘memanaskan’. Bait-bait yang menarik perhatian saya adalah:

Akeh kang apal Qur’an haditse
Seneng ngafirke marang liyane
Kafire dewe gag di gatekke
Yen isih kotor ati akale

Gampang kabujuk nafsu angkoro
Ing pepaese gebyare ndunyo
Iri lan meri sugihe tonggo
Mulo atine peteng lan nisto


Terjemahan bebasnya kurang lebihnya:

Banyak yang hafal al qur’an dan hadistnya
Senang mengkafirkan yang lain
Kafirnya sendiri tak diperhatikan
Kalau masih kotor hati dan akalnya

Mudah tertipu nafsu angkara
Oleh perhiasan gebyarnya dunia
Iri dan dengki terhadap kekayaan tetangga
Itulah makanya hatinya gelap dan nista


Untuk syair lengkapnya ini saya tampilkan di sini, kalau saya nilai Gus Dur menggunakan bahasa Jawa ngoko andhap (mudah-mudahan istilah saya ini benar), bukan bahasa Jawa ala Jombangan yang selama ini sering dipakai Gus Dur. Bagi yang tak mengerti bahasa Jawa silahkan belajar pada orang Jawa yang benar-benar Jawa yang saya yakin tersebar dihampir seluruh pelosok nusantara:

Syi’ir Tanpo Waton
Oleh KH Abdurrahman Wahid (Gus Dur)

Ngawiti ingsun nglaras Syiiran
Kelawan muji marang Pangeran
Kang paring rahmat lan kenikmatan
Rino wengine tanpo pitungan

Duh bolo konco priyo wanito
Ojo mong ngaji Syare’at bloko
Gur pinter ndongeng, nulis lan moco
Tembe mburine bakal sengsoro

Akeh kang apal Qur’an haditse
Seneng ngafirke marang liyane
Kafire dewe gag di gatekke
Yen isih kotor ati akale

Gampang kabujuk nafsu angkoro
Ing pepaese gebyare ndunyo
Iri lan meri sugihe tonggo
Mulo atine peteng lan nisto

Ayo sedulur jo nglaleake
Wajibe ngaji sak pranatane
Nggo ngandelake iman tauhite
Baguse sangu mulyo matine

Kang aran soleh bagus atine
Kerono mapan seri ngelmune
Laku thoriqot lan ma’rifate
Ugo hakikot manjing rasane

Al-Qur’an Qodim wahyu minulyo
Tanpo ditulis biso diwoco
Iku wejangan guru waskito
Den tancepake ing njero dodo

Kumantil ati lan pikiran
Mrasuk ing badan kabeh jeroan
Mu’jizat Rosul dadi pedoman
Minongko dalan manjinge iman

Kelawan Allah kang moho suci
Kudu rangkulan rino lan wengi
Ditirakati diriyadhohi
Dzikir lan suluk jo nganti lali

Uripe ayem rumongso aman
Dununge roso tondo yen iman
Sabar narimo najan pas pasan
Kabeh tinakdir saking pengeran

Kelawan konco dulur lan tonggo
kang podo rukun ojo ngasio
Iku sunahe Rosul kang mulyo
Nabi Muhammad panutan kito

Ayo nglakoni sakabehane
Allah kang bakal ngangkat derajate
Senajan ashor toto dhohire
Ananging mulyo maqom drajate

Lamun palastro ing pungkasane
Ora kesasar roh lan sukmane
Den gadang Allah swargo manggone
Utuh mayite ugo ulese



*

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar