Selasa, 09 April 2013

Kresna: Tokoh Diplomat Titisan Dewa Wisnu

Apabila dalam dunia politik internasional dikenal sebutan “DIPLOMAT”, di dunia pewayangan predikat itu layak disandang oleh seorang tokoh ayng keahliannya setaraf dengan profesi tersebut. Dia adalah Kresna awatara (titisan) Dewa Wisnu pemelihara perdamaian pengendali keadilan dan kesejahteraan umat di Jagat Raya.

Anak Raja Basudewa dari Dewi Mairah itu mempunya keahlian berbicara fasih, taktis, diplomatis, disegani kawan maupun lawan. Kadang-kadang ia menggunakan bahasa sindir yang tajam tapi tidak terasa menusuk hingga orang yang kena sindir tidak menaruh dendam atau marah selain mengakui kebenarannya.
Sebagai diplomat ia berpandangan luas mengenai hubungan dan kepentingan masalah mancanegara, terutama konflik antara Kurawa dan Pandawa mengenai hak pemikikan atas tahta kerajaan Astina yang dituntut kaum Pandawa. Keahlian lain ialah, mengatur taktik strategi perang merusak konsentrasi lawan dan mengantisipasi situasi kritis yang dihadapi.
Sebagai titisan Wisnu tak heran bila ia memiliki segudang ilmu dan peralatan serba canggih antara lain Gampar Lopian, semacam komputer pencari data kelemahan lawan atau untuk menemukan barang yang hilang termasuk identitas seseorang. Peralatan lain yang dimiliki berupa sekuntum bunga disebut Sekar Wijaya Kusuma, berkhasiat menyembuhkan orang sakit, bahkan menghidupkan yang mati belum waktunya. Sedang senjata andalan berteknologi tinggi adalah Cakra, semacam peluru kendali antar benua yang mampu mencapai sasaran dimanapun tempatnya. Akhirnya peralatan tercanggih berupa ajian Triwikrama. Tri = Tiga; Wikrama = Langkah.

Dengan ber Triwikrama tubuhnya menjadi besar dan tinggi bagai raksasa Kala Mercu bertangan seribu. Jagat yang besar dan luas dari ujung ke ujung ini hanya dicapai dengan Tiga Langkah saja. Jika melangkah jagat akan miring ke arah tempat kakinya berpijak sehingga betapa mudahnya jika ia ingin melumat jagat semudah membulak-balikkan telapak tangan. Tetapi karena pemiliknya terikat oleh konvensi hukum kemanusiaan sesuai tugasnya sebagai pemelihara perdamaian dan pengendali keadilan, senjata penghancur jagat itu tak boleh dipergunakan dengan sewenag-wenang, kecuali menghadapi kekuatan destruktif yang membahayakan keselamatan umat manusia.
Tetapi berbeda menurut pustaka Kresnayana, penampilan anak Basudewa itu lebih nampak sifat “Kemanusiannya” daripada sifat “Kewisnuannya”. Faktor penyebabnya, dalam kisah mahabarata jalan cerita lebih banyak didominasi oleh liku-liku kehidupan kaum Kurawa dan Pandawa. Pernah ciri Kewisnuannya ia perlihatkan ketika bertindak sebagai duta perdamaian ke negara Astina guna mencegah perang antara kaum Kurawa dan Pandawa mengenai tahta kerajaan Astina. Namun agaknya maksud baik sang duta dianggap merugikan kaum Kurawa sehingga timbul niat jahat untuk mencelakakannya.
Di saat itulah Kresna bertriwikrama nyaris melumat hbis bangunan-bangunan mewah, jika saja rasa kesadaran tidak menggugahnya. Ia sadar bahwa neraca tulisan tuhan tidak akan mengubah apa yang telah ditentukan dari Lohmahfuznya, bahwa perang besar Baratayudha tidak dapat diubah lagi kepastiannya. Justru dalam perang itu Kresna akan berperan penting sebagai Sutradara pengatur laku pengendali keadilan dan walaupun ia berada di pihak Pandawa, tetapi tak boleh terlibat secara fisik melainkan sebatas hanya menjadi penasehat saja.

Suatu ketika Kresna bertindak sebagai kusir kereta perang Arjuna di gelanggang payudan Kurusetera. Ketika satria andalan Pandawa itu telah mengincar mangsa, tiba-tiba ia berseru “Oh, tidak, tidak… kanda bawa aku segera keluar gelanggang.” perintahnya. Sang kusir kaget, “eh, kok malah mengajak keluar … ada apa si anak Pandu ini?”, gumamnya keheran-heranan. Sekilas Kresna melihat tiga wajah yang tidak asing lagi yaitu Bisma, Dorna dan Salaya.
Setiba di luar gelanggang Arjuna berdalih, “Kanda Batara, perang ini tidak lebih hanya untuk memperebutkan kekuasaan dan kemewahan lahiriah semata, hanya karena Pandawa sedang menderita. Untuk apa kekuasaan, apa guna kemewahan jika untuk itu hamba harus membunuh orang-orang yang pernah berbuat baik kepada Pandawa. Mereka eyang Bisma, Bapak guru Dorna dan Uwa Prabu Salya telah mendidik dan membina hamba untuk menjadi manusia berwatak ksatria. Lalu adilkah jika kebaikan mereka dibalas dengan senjata?” , ujarnya menyakinkan seolah merasa benar.

Di saat itulah adegan yang dikenal dengan sebutan Bahgawat Gita, yaitu wejangan Kresna kepada Arjuna yang isinya meluruskan pendirian yang keliru serta membangkitkan semangat juangnya. Maka bersabdalah sang Kresna:
“Wahai putra Pandu, engkau berkata benar jika engkau seorang Brahmana. Tetapi engkau bukan Brahmana, engkau seorang ksatria. Tanpa kau sadari pernyataanmu tadi telah menyimpang dari darmamu sebagai seorang ksatria. Oh anak Pandu, engkau telah tertipu oleh perasaanmu sendiri hingga enggan menghadapi orang-orang yang telah berjasa kepadamu. Itu tandanya jiwamu lemah dan kelemahan bukanlah sifat seorang ksatria. Ketahuilah jika mereka telah berbuat baik padamu, itu semata-mata adalah “Kewajiban” untuk berbuat baik tanpa mengharapkan imbalan. Lalu adilkah jika engkau membalasa kebaikan dengan acungan senjata kepada mereka? Masalahnya bukan soal adil atau tidak adil, tetapi terletak pada tanggu jawab untuk membela Hak dan Kewajiban. Lihat, untuk apa Bisma, Dorna dan Salya maju ke medan perang kalau bukan untuk membela hak dan Kewajiban sebagai seorang prajurit. Apakah engkau pikir mereka mempertimbangkan tega atau tak tega membunuhmu hanya karena bekas anak didiknya? Tidak adikku, mereka orang-orang yang telah matang luar dalamnya. Mereka mengerti bahwa dalam suasana perang tidak ada istilah sanak kandung atau anak didik; yang ada hanya satu tujuan, membunuh atau terbunuh dan memenangkan perjuanan, titik. Lalu bagaimana dengan engkau?” , ujarnya meyakinkan.
Wejangan itu bagaikan seribu pelita menerangi kegelapan hati dan jiwa, memulihkan kepercayaan diri serta membangkitkan kembali daya juang Ki Arjuna. Seketika terdengar perintahnya, “Cambuk kudanya, bawa segera aku kembali ke medan perang,” ujarnya bersemangat. Sejurus kemudian terdengar Sangkakala suaranya menembus angkasa dan menggelinding roda kereta melaju dengan cepatnya menuju medan juang. Kesadaran telah memulihkan kepercayaan diri sekaligus melenyapkan keragu-raguan.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar